Skandal Keuangan Perusahaan Toshiba

 In Artikel

Sejarah berdirinya perusahaan Toshiba dapat ditelusuri pada tahun 1875 saat berdirinya pabrik pertama di kota Tokyo. Pabrik ini didirikan untuk memenuhi permintaan dari pemerintah Jepang yang saat itu sedang membawa Jepang masuk ke era modernisasi. Selama perjalanan sejarahnya termasuk melalui Perang Dunia ke-2 dan beberapa kali krisis ekonomi di Jepang, Toshiba secara pasti meningkat di dalam penjualannya dan mengembangkan produk-produk yang inovatif hingga dikenal di seluruh dunia. Sebagai salah satu merek ternama di Jepang, Toshiba telah menerima berbagai penghargaan karena menjadi pionir dalam menemukan radar, oven microwavge, sistem MRI, laptop, dan DVD. Pada tahun 2015, Toshiba telah mengoperasikan seluruh bisnisnya dalam skala golbal di berbagai industri, termasuk semikonduktor, elektronik, infrastruktur, peralatan rumah tangga dan alat-alat kesehatan dengan penjualan yang mencapai lebih dari 63 milyar dolar Amerika dan telah mempekerjakan lebih dari 200.000 karyawan di seluruh dunia.Kualitas seluruh produk maupun jasa yang ditawarkan oleh Toshiba menempatkan perusahaan tersebut dalam 10 perusahaan terbesar di Jepang.

Pada bulan Mei 2015, Toshiba mengejutkan seluruh dunia saat menyatakan bahwa perusahaannya tengah melakukan investigasi atas skandal akuntansi internal dan harus merevisi perhitungan laba dalam 3 tahun terakhir. Pengumuman tersebut sangat tidak disangka karena Toshiba telah menjadi lambang perusahaan Jepang yang sangat kuat. Setelah diinvestigasi secara menyeluruh, diketahuilah bahwa Toshiba telah kesulitan mencapai target keuntungan bisnis sejak tahun 2008 di mana pada saat tengah terjadi krisis global. Krisis tersebut juga melanda usaha Toshiba hingga akhirnya Toshiba melakukan suatu kebohongan melaluiaccounting fraudsenilai 1.22 milyar dolar Amerika.Tindakan ini dilakukan dengan berbagai upaya sehingga menghasilkan laba yang tidak sesuai dengan realita.

Pada tanggal 21 Juli 2015, CEO Hisao Tanaka mengumumkan pengunduran dirinya terkait skandal akunting yang ia sebut sebagai peristiwa yang paling merusak merek Toshiba sepanjang 140 tahun sejarah berdirinya Toshiba. Delapan pimpinan lain juga ikut mengundurkan diri, termasuk dua CEO sebelumnya. Nama Toshiba kemudian dikeluarkan dari indeks saham dan mengalami penurunan penjualan yang signifikan. Pada akhir tahun 2015, Toshiba telah merugi sebesar 8 milyar dolar Amerika.

Terbongkarnya kasus ini diawali saat audit pihak ketiga melakukan investigasi internal terhadap keuangan perusahaan. Berdasarkan informasi tersebut diketahui bahwa manajemen perusahaan menetapkan target laba yang tidak realistis sehingga saat target tersebut tidak tercapai, pemimpin divisi terpaksa harus berbohong dengan memanipulasi datalaporan keuangan.

Toshiba memiliki budaya perusahaan yang menuntut kepatuhan terhadap atasan, dan hal inhi merupakan faktor penting yang menghasilkan praktek manipulasi laporan keuangan. Selain itu hasil investigasi juga menunjukkan masalah internal sehingga Toshiba gagal untuk mencegah tanda-tanda yang merugikan perusahaan. Meskipun pimpinan manajemen Toshiba telah berupaya keras untuk memulihkan kondisi perusahannya, namun hingga awal 2017 Toshiba masih dalam proses bangkit dari dampak buruk skandal di tahun 2015.

Recommended Posts

Start typing and press Enter to search